Satu Tersangka Kasus Duel 'Gladiator' Masih Diburu

Antara    •    Selasa, 26 Sep 2017 13:04 WIB
tawuran pelajar
Satu Tersangka Kasus Duel 'Gladiator' Masih Diburu
Korban Hilarius Christian Event Raharjo, siswa SMU Budi Mulya yang meninggal, korban perundungan aksi bom-boman atau adu banteng. Foto: MI/Dede Susianti

Metrotvnews.com, Bogor: Satu dari lima tersangka perkelahian antarpelajar ala 'gladitor' di Bogor, Jawa Barat, masih diburu. Sedangkan, empat lainnya sudah ditangkap.

"FR masih dalam pencarian," kata Kapolresta Bogor Kota Kombes Ulung Sampurna Jaya di Mapolresta Bogor, baru-baru ini. 

Kasus perkelahian ala 'gladiator' yang melibatkan siswa SMA Budi Mulia dan SMA Mardi Yuana ini terjadi 29 Januari 2016. Total ada 14 saksi anak yang telah dimintai keterangan. Lima dari belasan pelajar itu ditetapkan sebagai tersangka.

Kelima orang tersebut, yakni BV (yang melakukan), HK (menyuruh, melakukan), MS (membiarkan, menempatkan dan ikut serta), TB (menyuruh melakukan dan menempatkan), dan FR yang masih dalam pencarian.

"Tersangka anak berasal dari kedua sekolah," katanya.

Baca: Polisi Bongkar Makam Pelajar Korban 'Duel Gladiator'

Keterangan saksi, perkelahian ala "gladiator" atau "bom-boman" tradisi antara kedua sekolah. Budaya ini sudah berjalan empat tahun, sampai akhirnya meledak menyusul kematian Hilarius Christian Even Raharjo (15) pada 2016.

"Sudah jadi tradisi selama empat tahun, tapi tidak setiap tahun ada. Tahun 2015 tidak berjalan, baru 2016 ada lagi, dan langsung kejadian (tewas)," kata Ulung.

Tradisi itu hanya untuk mendapatkan pengakuan saja. Hanya melibatkan kedua sekolah. Tidak ada taruhan uang, ataupun penggunaan obat-obatan terlarang dan minuman keras.

Polisi juga tidak menemukan indikasi adanya keterlibatan sekolah karena perkelahian dilakukan jauh dari sekolah, yakni di Taman Palupuh, Kelurahan Tegal Gundil, Kecamatan Bogor Utara.

"Keterangan saksi menyatakan keterlibatan sekolah belum diketahui, kalaupun ada pertandingan mungkin diadakan dekat sekolah. Tapi ini jauh dari sekolah," katanya.

Dari keterangan saksi-saksi juga terungkap tradisi "bom-boman" hanya terjadi antara kedua sekolah tersebut tidak melibatkan sekolah lainnya. Mereka yang terlibat perkelahian tersebut pun dipilih secara acak.

Pemilihan peserta yang akan berkelahi dilakukan di lokasi kejadian. Tidak ada pemaksaan, mereka yang datang ke lapangan harus siap untuk ditunjuk. Pemilihan dilakukan secara acak.

Aturan dalam tradisi "bom-boman" tersebut jika tidak kuat atau menyerah dengan cara mengangkat tangan. Wasit akan menghentikan perkelahian. Saat perkelahian terjadi, korban diketahui tidak mengangkat tangannya sehingga korban tewas.

"Dari pemeriksaan tidak ada pemaksaan. Kalau mereka tidak mau tidak perlu datang ke lokasi. Mereka tau ada kegiatan tersebut (bom-bomam) mereka datang ke lokasi, lalu ditunjuk 'kamu main yah'," kata Ulung.

Sebelum kasus mencuat, peristiwa tersebut telah diproses oleh Polsek Bogor Utara, tetapi tidak tuntas karena antara kedua sekolah telah melakukan perjanjian damai. Pihak orang tua juga tidak mau melakukan proses hukum karena menolak untuk autopsi.

Kasus tersebut muncul lagi ke permukaan setelah 18 bulan karena curhatan ibu korban melalui media sosial yang ditujukan kepada Presiden Joko Widodo belum lama ini.

Kasus tersebut kembali dibuka, polisi melakukan autopsi atas izin orang tua korban dengan membongkar makam korban pada Selasa (19/9). Hasil autopsi menunjukan ada kekerasan benda tumpul di pelipis kiri 1 cmx2 mmx2 mm, robek pada organ hati 4 cm x 0,5 mm sehingga terjadi pendarahan di dalam rongga perut. Hal tersebut menjadi penyebab hilangnya nyawa korban.

Polisi juga melakukan rekonstruksi untuk mencocokkan keterangan BAP dengan fakta-fakta di lapangan. Tercatat ada 14 adegan yang diperankan oleh empat tersangka anak. Satu tersangka anak atas nama FR masih dalam pencarian.





(ALB)