Tim Penyelam Terkendala Lumpur Perairan Pakisjaya

ant    •    Senin, 29 Oct 2018 22:50 WIB
Lion Air Jatuh
Tim Penyelam Terkendala Lumpur Perairan Pakisjaya
ilustrasi

Karawang: Tim penyelam terkendala lumpur dari dasar laut saat mencari korban dan reruntuhan pesawat Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkalpinang yang jatuh di perairan Pakisjaya, Kabupaten Karawang,Jabar.

"Pencarian dilakukan dengan penyelaman selain di permukaan air laut," kata Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Agung Budi Maryoto, di Karawang, Senin, 29 Oktober 2018.

Ia mengatakan, lumpur yang naik dari dasar laut mempengaruhi jarak pandang penyelam. Pencarian dengan cara menyelam dihentikan sekitar pukul 17.00 WIB sesuai dengan SOP. Sementara pencarian di permukaan laut hingga malam ini masih terus dilanjutkan.

Menurut dia, tim SAR melibatkan 13 kapal patroli masing-masing dari Polda Jabar sebanyak tujuh unit, Mabes Polri enam unit dan helikopter tiga unit. Ia mengatakan, hingga kini tim evakuasi belum menemukan bagian tubuh korban yang utuh dalam insiden tersebut.

"Seluruh kantong berisi potongan tubuh, seperti kaki, tangan dan organ lainnya," katanya. 

Seluruh kantong jenazah itu langsung dievakuasi menuju Rumah Sakit Polri Kramat Jati untuk dilakukan autopsi.

"Kantong jenazah ini kita kirim ke RS Polri via Pelabuhan Tanjung Priok," katanya.

Selain menemukan potongan tubuh, tim evakuasi juga menemukan serpihan pesawat serta barang-barang bawaan penumpang.  


(ALB)